Home » , » Laporan Praktikum Biologi dasar : Sel Hewan dan Sel Tumbuhan

Laporan Praktikum Biologi dasar : Sel Hewan dan Sel Tumbuhan




Written By Syarif Hidayat on 16/06/2013 | 08:14

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Tujuan

- Mengenal bagian-bagian dari sel hewan dan tumbuhan

- Menjelaskan dan mengenal struktur dasar sel hewan dan tumbuhan

1.2 Tinjauan pustaka

Sel adalah unit terkecil yang menunjukkan semua sifat yang dihubungkan dengan kehidupan. Suatu sel harus memperoleh energi dari luar untuk digunakan dalam proses-proses vitalnya, misalnya pertumbuhan, perbaikan dan reproduksi. Semua reaksi kimiawi dan fisika yang terjadi di dalam sel untuk mendukung fungsi-fungsi tersebut disebut metabolisme. Reaksi metabolisme dikatalis oleh enzim. Enzim adalah molekul protein yang dapat mempercepat terjadinya reaksi biokimiawi tanpa diubah secara permanen ataupun dikonsumsi dalam proses tersebut. Struktur tiap enzim (atau protein apapun lainnya) dikodekan oleh suatu segmen asam deoksiribonukleat yang disebut gen (Campbell et al., 2002).

Makhluk hidup terbagi 2 kelompok :

1. Uniseluler

Contoh : Protista ( bakteri, protozoa, gangang biru dan hijau serta jamur bersel tunggal )

2. Multiseluler,

- Sederhana, terdiri dari beberapa puluh sel dan terorganisasi atas beberapa tugas. Contoh: ganggang, jamur, Porifera, Coelenterata

- Kompleks, mengandung sel-sel yg terorganisir jaringan organ sistem

Sel adalah suatu bagian dari kehidupan dan tidak dapat dibayangkan bahwa suatu organisme secara alami bukan terdiri dari sel. Rudolf Virchow mempelajari reproduksi sel dan mendapatkan fakta darimana sel berasal. Pengamatannya disimpulkan menjadi teori sel, yaitu semua organisme tersusun atas satu atau lebih sel, sel adalah unit hidup dasar dari organisasi untuk semua organisme, dan semua sel berasal dari sel sebelumnya (Anonim, 2007).

image

Gambar sel hewan

Bagian-bagian sel hewan dan fungsinya

a. Membran Sel

Berfungsi untuk mengatur pertukaran zat, sebagai pelindung, tempat menerima rangsang.

b. Nukleus

Berfungsi sebagai tempat pengendalian aktivitas sel, tempat yang berfungsi sebagai faktor keturunan.

c. Retikulum Endoplasma

Berfungsi sebagai sintetis dan transportasi berbagai macam zat kimia.

d. Kompleks Golgi

Berfungsi untuk merakit mikro molekul yang kaya karbohidrat.

e. Ribosom

Berfungsi sebagai tempat berlangsungnya sintesa protein.

f. Mitokondria

Berfungsi sebagai tempat respirasi aerob.

g. Lisosom

Berfungsi sebagai tempat mencerna bahan-bahan dari luar sel dan bahan yang tidak dipakai dari dalam sel.

h. Badan Mikro

Berfungsi mengandung enzim katalase dan oksidasi disebut perolisisum, yang mengandung enzim untuk daun asam glioksiat disebut pada tumbuhan.

i. Sentrosom

Berfungsi sebagai peran dalam pembelahan sel yaitu pada pergerakan kromatin.

j. Sentriol

Berfungsi untuk mengontrol pembentukan benang-benang gelondong selama pembelahan sel.

Sel tumbuhan termasuk sel eukariotik. Sel eukariotik adalah sel yang memiliki membran inti (adapula yang menyebutnya sebagai selaput inti) (Kimball, 1983).

Secara umum, sel tumbuhan memiliki struktur yang sama dengan sel hewan. Tetapi ada beberapa struktur yang secara eksklusif dimiliki tumbuhan, dan adapula struktur yang dimiliki hewan tetapi tidak dimiliki tumbuhan. Beberapa struktur eksklusif itu antara lain adalah:

1. Plasmodesmata (tunggal: plasmodesma)

Merupakan pori-pori penghubung yang terletak pada dinding sel. Dengan adanya plasmodesmata, sel tumbuhan dapat berkomunikasi dengan sel lainnya. Selain berperan dalam komunikasi antar sel tumbuhan, plasmodesmata juga berperan dalam transport protein dan RNA duta dari sel ke sel lain.

2. Plastida

Plastida dapat berdifferensiasi, salah satunya menjadi kloroplas. Kloroplas memiliki pigmen bernama klorofil, yang menyebabkan warna hijau. Dengan adanya kloroplas ini, tumbuhan mampu berfotosintesis.

3. Dinding sel

Bila dilihat lewat mikroskop, sel tumbuhan akan tampak tersusun rapi dan memiliki bentuk tetap. Umumnya berbentuk segi enam. Berbeda dengan hewan, yang bentuknya tidak tetap. Hal ini dikarenakan sel tumbuhan memiliki dinding sel. Dinding sel tumbuhan tersusun dari selulosa, protein dan terkandung lignin (zat kayu).

4. Vakuola yang besar

Vakuola pada sel tumbuhan besar. Sementara vakuola pada sel hewan cenderung kecil, bahkan tidak ada. Vakuola ini diselimuti oleh membran tonoplas. Vakuola ini berperan untuk menjaga turgor dan menyimpan cadangan makanan.

Selain itu, adapula organel yang dimiliki oleh sel hewan, tetapi tidak dimiliki oleh sel tumbuhan, yaitu sentriol. Sentriol berperan dalam pemisahan kromosom pada tahap anafase (anonim, 2007).

image

Gambar sel tumbuhan

Sebagian besar sel eukariotik mempunyai mitokondria, yang mengandung enzim dan mekanisme untuk respirasi aerob dan fosforila oksidatif. Dengan demikian, fungsi utama mitokondria adalah menghasilkan adenosin trifosfat (ATP), satuan utama pertukaran energi yang terjadi di dalam sel. Organel ini dikelilingi oleh membran ganda. Membran dalamnya, yang mengandung rantai transpor elektron dan enzim yang dibutuhkan untuk menghasilkan ATP, terdiri dari lipatan-lipatan yang disebut krista. Krista tersebut menonjol ke dalam matriks atau rongga sentral. Mitokondria mempunyai DNA dan ribosom sendiri, akan tetapi sebagai proteinnya diimpor dari sitoplasma. Sel eukariot juga mempunyai organel-organel bermembran lain dalam sitoplasma (suatu daerah antara nukleus dan membran plasama). Struktur-struktur subseluler ini mempunyai struktur dan fungsi yang amat beragam (Anonim, 2007).

Berbeda dengan sel hewan, sel tumbuhan memiliki beberapa kekhususan yang tidak ditemukan pada sel hewan. Jika kamu perhatikan beberapa jenis hewan, baik invertebrata maupun vertebrata dapat melakukan pergerakan untuk berpindah-pindah dari tempat satu ke tempat lainnnya. Seekor harimau dengan sangat lentur berlari kencang mengejar mangsanya. Hal tersebut karena struktur satuan penyusun jaringan tubuhnya tidak kaku. Tumbuhan sama sekali tidak mampu melakukan pergerakan dan bersifat menetap serta kaku. Perbedaan ini jelas menggambarkan bahwa komponen penyusun sel pada tumbuhan berbeda dengan penyusun sel pada hewan, tumbuhan mampu menghasilkan atau mensintesis makanan sendiri, sedangkan hewan sama sekali tidak mampu. Hal ini membuktikan bahwa komponen sel tumbuhan berbeda dengan hewan (Kimball, 1983).

BAB II

METODOLOGI PERCOBAAN

2.1 Alat dan Bahan

2.1.1 Alat

- Silet

- Pipet tetes

- Kaca objek

- Kaca penutup

- Tissue

- Cotton bud

- Mikroskop biologi

2.1.2 Bahan

- Mukosa mulut

- Bawah Merah (Allium cepa)

- Adam hawa dalam perahu (Rhoeo discolor)

- Methylen blue (Tinta china)

2.2 Cara Kerja

2.2.1 Pengamatan sel tumbuhan : bawang merah dan Rhoeo discolor

- Dikupas selaput bawang merah, lalu diletakkan selaput tersebut pada kaca

- Preparat kemudian ditetesi dengan air bersih. Dilakukan hal yang sama untuk Rhoeo discolor pada bagian bawah daun yang berwarna ungu.

- Ditutup dengan kaca penutup jangan sampai terbentuk gelembung udara dan diamati selnya.

- Digambarkan dan ditunjukkan bagian-bagian yang merupakan dinding sel, nukleus, kloroplas dan vakuola.

2.2.2 Pengamatan sel hewan: mukosa mulut

- Disediakan kaca objek yang bersih dengan setetes air, dengan menggunakan cotton bud dikorek perlahan-lahan bagian dalam dari pipi probandus.

- Disentuhkan sedikit material yang menempel pada cotton bud, di atas kaca objek kemudian ditetesi dengan beberapa tetes methylen blue dan ditutupi kaca preparat dengan kaca penutup.

- Diamati objek dibawah mikroskop dengan pembesaran 10 X 10. Diperhatikan sel mukosa mulut sangat transparan. Digunakan diafragma dengan bukaan kecil.

- Digambarkan dan ditunjukkan bagian-bagian sel yang merupakan membran sel, sitoplasma, nukleus dan vakuola.


BAB III

HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1 Hasil Pengamatan

3.1.1 Bawang merah (Allium cepa)

 

Keterangan:

1. Nukleus

2. Membran sel

3. Dinding sel

4. Sitoplasma

Perbesaran 400x

3.1.2 Adam dan hawa dalam perahu (Rhoeo discolor)

 

Keterangan:

1.Sitoplasma

2.Membran sel

3.Dinding sel

4.Stomata

5.Kloroplas

6.Nukleus (inti sel)

Perbesaran 400x

3.1.3

 
Mukosa mulut

Keterangan:

1. Membran sel

2. Sitoplasma

3. Inti sel

Perbesaran 400x

3.2 Pembahasan

Sel Tumbuhan, bagian terluar dari sel tumbuhan adalah dinding sel. Dinding sel berfungsi sebagai pelindung dan penunjang. Dinding yang terbentuk pada waktu sel membelah disebut dinding primer dan setelah mengalami penebalan, berubah menjadi dinding sekunder. Dinding primer sel merupakan selaput tipis yang tersusun atas serat-serat selulosa. Serat ini amat kuat daya regangnya. Dinding sel yang kaku tersusun atas polisakarida: hemiselulosa dan pektin.

Pada percobaan sel tumbuhan pada bawang merah (Allium cepa) bagian sel yang diamati yaitu dinding sel, nukleus dan sitoplasma. Pada percobaan Rhoeo discolor bagian yang diamati yaitu stomata, sitoplasma, dinding sel, nukleus, kloroplas yang berwarna ungu dan membran sel.

Sel tumbuhan termasuk sel eukariotik. Sel eukariotik adalah sel yang memiliki membran inti (adapula yang menyebutnya sebagai selaput inti). Secara umum, sel tumbuhan memiliki struktur yang sama dengan sel hewan. Tetapi ada beberapa struktur yang secara eksklusif dimiliki tumbuhan dan adapula struktur yang dimiliki hewan tetapi tidak dimiliki tumbuhan.

Sel hewan tidak memiliki dinding sel. Protoplasmanya hanya dilindungi oleh membran tipis yang tidak kuat. Ada beberapa sel hewan khususnya hewan bersel satu, selnya terlindungi oleh cangkok yang kuat dan keras. Cangkok tersebut umumnya tersusun atas zat kersik dan pelikel, dijumpai misalnya pada Euglena dan Radiolaria.

Perbedaan Sel Tumbuhan dan Sel Hewan

Sel Tumbuhan

Sel Hewan

1. Tidak memiliki lisosom

2. Timbunan zat berupa pati

3. Umumnya memiliki plastida

4. Bentuk tetap

5. Memiliki dinding sel dan membran sel

6. Memiliki vakuola ukuran besar

7. Tidak memiliki sentrosom

1. Timbunan zat berupa lemak dan glikogen

2. Memilik ilisosom

3. Tidak memiliki dinding sel

4. Pada hewan tertentu memiliki vakuola, ukurannya kecil.

5. Memiliki sentrosom
6. Tidak memiliki plastida
7. Bentuk tidak tetap

Dari hasil pengamatan, didapatkan bahwa di dalam sel hewan (Mukosa mulut), terdapat membran sel, sitoplasma dan nukleus. Begitu juga pada bawang merah terdapat dinding sel, nukleus dan sitoplasma. Sedangkan pada Rhoeo discolor terdapat stomata, sitoplasma, dinding sel, nukleus, yang berwarna ungu, dan membran sel. Dari hasil pengamatan tersebut dapat dibedakan antara sel tumbuhan dan sel hewan.

Dinding sel tumbuhan berfungsi untuk melindungi, mempertahankan bentuknya serta mencegah kehilangan air secara berlebihan. Nukleus (inti sel) berfungsi untuk mengendalikan aktivitas sel. Membran sel bersifat semipermeabel atau selektif, berfungsi mengatur pemasukan dan pengeluaran zat dari dan keluar sel. Di daun terdapat stomata yang berfungsi sebagai organ respirasi.

Pada sel daun Adam dan Hawa dalam Perahu (Rhoeo discolor),terdiri atas dinding sel, membran sel, sitoplasma, nukleus, dan stomata. Stomata adalah mulut daun untuk melangsungkan proses fotosintesis.

Senyawa penyusun dinding sel, antara lain:

a. Pektin

Pektin merupakan polisakarida yang tersusun atas galaktosa, arabinosa dan asam galakturonat.

b. Protein dan lemak

Di dalam dinding sel ditemukan dalam jumlah yang sedikit. Kloroplas adalah organel sel bermembran yang hanya ditemukan pada sel tumbuhan. Organel ini mengandung pigmen fotosintesis yang mampu melangsungkan proses fotosintesis.

c. Kutin

Kutin merupakan suatu selubung atau lapisan pada permukaan atas daun atau batang dan berfungsi untuk mencegah dehidrasi akibat penguapan dan melindungi kerusakan sel akibat patogen dari luar.

d. Lignin

Lignin hanya dijumpai pada dinding sel yang dewasa dan berfungsi untuk melindungi sel tumbuhan terhadap lingkungan yang tidak menguntungkan.

e. Hemiselulosa

Hemiselulosa merupakan polisakarida yang tersusun atas glukosa, xilosa, manosa dan asam glukoronat. Di dalam dinding sel, hemiselulosa berfungsi sebagai perekat antar mikrofibril selulosa.


BAB IV

PENUTUP

4.1 Kesimpulan

Dari hasil percobaan yang telah dilakukan dapat ditarik kesimpulan:

- Senyawa penyusun dinding sel adalah terdiri atas selulosa, suatu polisakarida yang terdiri atas polimer glukosa.

- Fungsi kloroplas adalah tempat terjadinya fotosintesis

- Struktur dasar sel hewan adalah tidak memiliki dinding sel, dan kloroplas tetapi memiliki vakuola.Sedangkan struktur dasar sel tumbuhan adalah sel yang memiliki dinding sel, kloroplas, dan vakuola.

4.2 Saran

Dalam melakukan percobaan pada saat menutup kaca preparat dengan kaca penutup jangan sampai terbentuk gelembung udara karena akan mempersulit pengamatan dan di harapkan saat mengupas objek pengamatan setipis mungkin agar dapat mempermudah pengamatan sel hewan dan tumbuhan.

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2007. Sel Tumbuhan. Wikipedia. http://id.wikipedia.org.

Campbell, N.A., J.B.Reece., L.G. Mithcel. 2002. Biologi umum edisi kelima jilid 1. Erlangga. Jakarta.

Kimball, J.W. 1992. Biologi edisi kelima jilid 2. Erlangga: Jakarta.

sumber : Ranty yuniar

Share this article :

1 komentar:

Powered by Blogger.
 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. rifnotes - All Rights Reserved